KEPADA PARA MAHASISWA, YANG MERINDUKAN KEJAYAAN… KEPADA RAKYAT YANG KEBINGUNGAN DI PERSADA BUMI PERTIWI…..

sore yang lagi-lagi panas di seputaran sudirman sinii.. tapi yang lebih panas adalah kondisi RUUK (rancangan undang-undang keperawatan) yang sampai saat ini masih belum sah!! tolong dicatat BELUM SAH!!
tahukah kalian berapa lama profesi kita memperjuangkan RUUK untuk disahkan menjadi UU Kep?? 23 tahun teman-teman!! jadi kurang lebih ini dimulai pada tahun 1889.. kalian udah pada lahir belom?? gue sih belon,, masih dalam bentuk keinginan-keinginan doang… mungkin banyak diantara kalian yang gak tau, apa sih RUUK itu?? buat apa sih disahkan? penting gak? masalah gitu buat idup gue kalo itu kagak sah??
jadi teman-teman sekalian.. para mahasiswa keperawatan yang diharapkan dapat menjadi agent of change,,,buat mahasiswa, RUUK memang belum nyerempet idup kita sih, tapi coba kita pikirin.. berapa sih diantara kita (mhs perawat, red) yang nantinya gak bakal kerja sebagai perawat? paling cuma sepersekian persen kan?? sisanya… ucapkan selamat datang kepada dunia keperatawan yang nantinya loe gak bakal bisa bebas dari yang namanya pasien, askep, intervensi medis, dll yang kagak jauh dari itu… nah, saat itulah kalian bakal nyadar betapa pentingnya RUUK buat idup kita ke depan…
jadi berdasarkan analisis rekan-rekan mahasiswa keperawatan, ada beberapa hal yang mendasari urgensi dari pengesahan RUUK yaitu:
1. perawat perlu dasar hukum dalam melakukan kewajibannya, dalam memberikan pelayanan kesehatan.
2. banyaknya grey area membuat perawat berada dalam kebimbangan dan kegalauan atas 2 kemungkinan masa depan yaitu semakin mudahnya perawat terjerat hukum akibat tindakan medis yang dilakukan atau semakin banyaknya perawat yang memilih diam tanpa melakukan tindakan medis sambil termenung melihat kondisi  pasien yang terus memburuk demi menyelamatkan diri dari jerat hukum #nb. buat loe yang gak tau apa itu grey area, itu adalah istilah yang menggambarkan tindakan kolaborasi dan delegasi antara perawat dan profesi lain #
3. dalam menghadapi pasar global yang udah nampang di depan muka loe pada, kita butuh standar man,, STANDAR.. yang membuat kita sama dengan perawat-perawat bule itu.. jadi kita gak bakal tergerus oleh pasar global nantinya…
3 poin diatas hanya gambaran umum bahwa sesungguhnya RUUK harus segera disahkan menjadi UU Kep kalo kita pengen maju menjadi profesi yang lebih baik… oke, gue akan coba bahas satu-satu….

point pertama, tentang DASAR HUKUM.. kenapa perawat perlu dasar hukum? bayangkan kalau kalian bekerja tanpa didasari landasan hukum, kita gak bakal tau yang mana sebenernya boleh kita lakuin, dan yang mana enggak.. kalo gue sih ogah banget kayak gitu,, berasa digantungin.. menurut kita bener, eh ternyata salah.. trus tiba tiba ditangkep polisi gara-gara katanya kita melakukan pelanggaran hukum,,, iyuuuuuhhhh gak banget kan??? coba kalian telaah kasus Misran, perawat yang ditahan karena melakukan tindakan medis , jelas untuk menyelamatkan pasien kan.. nah itu salah satu kelemahan kita karena ketiadaan dasar hukum!!

point kedua, tentang GREY AREA. banyaknya kemiripan antara perawat dengan sodara profesi terdekat kita dalam hal ranah kerja membuat kebingungan dan mispersepsi tentang 2 hal yang serupa tapi tak sama, TINDAKAN KOLABORATIF DAN TINDAKAN DELEGATIF! dari segi definisi, keduanya signifikan berbeda.. tapi pada kenyataannya kedua hal ini sering disamaartikan.. coba loe pikir kalau ada tindakan delegatif yang kudu ada bukti pendelegasian dari profesi terkait dijadikan tindakan kolaboratif.. jelass kita bakal dituntut karena dinilai menyalahi kode etik profesi… tapi apa bedanya dengan tidak melakukan apa-apa dengan kondisi pasien yang terus memburuk hanya karena tidak ada petugas yang berwenang dalam mendelegasikannya?? bukankah itu LEBIH MELANGGAR KODE ETIK PROFESI??!!

point ketiga tentang STANDAR. yang kita bicarakan disini adalah standar pendidikan, standar profesii, dan standar praktik keperawatan. polemik ini sudah “in” dari jaman bahula dikalangan aktivis keperawatan.. dimana perawat masih dibedakan dalam ragam kasta, muali dari SPK sampai S3 keperawatan.. apa bedanya ranah kerja antara D3 dengan S1? atau S2 dengan spesialis?? bahkan banyak orang berpikir kayak gini “buat apa coba gue kuliah tinggi-tinggi?? toh kerjanya gitu-gitu juga”.. kapan perawat bisa maju kalo semua oknumnya berpikir kayak gituuu?? itu namanya elo yang kagak mau majuu mann.. di point kedua kita bahas kerancuan ranah kerja interprofesi kesehatan,, nah di point ini fokus kita adalah kebimbangan antara ranah kerja di INTERPROFESI!! di dalam profesi kita aja udah kagak jelas kerjanya.. mana bisa kita dibilang profesional cobak??

nah hal hal diatas hanya sedikit dari sekian kompleksnya masalah yang dihadapi perawat saat ini.. dan semua itu penyelesaiannya hanya 1 : DISAHKANNYA RUUK MENJADI UU KEP!! so guys, buat loe yang masih nganggep RUUK gak penting, ada baiknya mulai sekarang loe perdalem tentang profesionalitas profesi loe.. demi masa depan perawat.. kalau bukan kita siapa lagi yang mau berjuang??
HIDUP MAHASISW KEPERAWATAN INDONESIA!!
HIDUP PERAWAT INDONESIA!!

salam HM IK!!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *